Saturday, July 30, 2011

Kangen

Kangen banget sama pemandangan begini

Friday, July 29, 2011

Mount Kailash























Mount Kailash terkenal juga dengan sebutan Holy Mountain di Tibet. Kita kemaren nginap dipenginapan yang dikelola oleh adik supir kita yang terletak di Darchen. Kota Darchen lumayan ramai karna banyak pengunjung yang datang berziarah ke Kailash. Pada saat sampai di penginapan, kok gue berasa seperti sampai di kampung India. Orang India semua booo. Ternyata kata guide kita, gunung Kailash ini memang pengunjung ziarah terbesarnya berasal dari India.

Biasanya mereka akan vegetarian selama disana dan melakukan Kora. Kora di gunung Kailash yaitu berjalan mengelilingi gunung sambil membaca doa, dimana jarak tempuhnya adalah 52km. Wow wow woww. Tidak mudah memang kata guide dan supir kita. Apalagi altitude nya sangat tinggi, sekitar 4500an meter dan cuacanya lumayan dingin. Banyak juga yang terkena AMS selama disana hingga ada yang meninggal. Biasanya yang sampai meninggal itu karna sudah uzur sih kata guide gw.

Kemaren kita tidak nyobain Koranya, pdhal sblmnya ada didalam intinerary kita. Tapi sebelum berangkat gue minta diubah, dimana semua yang ada "trekking" dihilangkan. Yah tertulis di intinerary itu adalah trekking. Pada saat sampai gue baru ngeh oh trekkingnya itu adalah Kora. Okeh dehh. Biasanya Kora di gunung Kailash itu memakan waktu 1 hari untuk orang sehat atau orang yang sudah biasa ( baca: Tibetan yang masih sehat ). Sedangkan orang seperti kita gini memakan waktu 3 hari. Jadi nanti ada porter yang kita bayar untuk membawa backpack kita, jadi kita hanya konsen untuk berjalan dan membaca doa. Apabila sudah malam kita akan nginap diperjalanan, kalo ga salah model tenda begitu. Dan kata guide kita, apabila kita sering berbuat baik maka perjalanan Kora-nya akan terasa gampang. Nah kalo orang jahat itu rasanya seperti naik 1 langkah trus turun 2 langkah, kayak ga nyampe nyampe. Maigatt.

 Untuk batu yang agak kuning disebelah kiri itu adalah tempat sky burial . Ditanyain sama guide gue mau naik ga buat ngeliat, setelah dilihat medannya lumayan susah dan takut nightmare juga abis ngeliat potongan potongan manusia jadi akhirnya kita urungkan niat deh. Sebenernya penasaran sih.
 Berhubung kita tidak melakukan Kora jadi kita hanya sampai di posisi ini. Posisi yang masi bisa keliatan ujung daripada gunung Kailash. Untung puncaknya sempet keluar.
 Kita ngelakukin Kora juga disini. Kora kecil sih :D.




















Kora naik kuda.

Kota Darchen






















Pada saat gue selesai Kora kecil, terus gue diajak ngobrol ngobrol sama orang yang gue kirain pengunjung. Ga taunya mereka dari CCTV yang lagi membuat liputan tentang Holy Mountain, jadi kita diinterview deh buat acara tersebut.




















Foto bareng crew CCTV



















Pengennya sih kalo dikasih kesempatan ke mount Kailash lagi, pengen nyobain Kora 3 harinya. Tapi kudu siapin stamina dan mental :D.

Oh ya di Darchen anjingnya serem serem. Udah banyak banget, gede gede, suka gong - gongin orang sembarangan dan suka gigit juga. Kita sudah dipesenin sama guide dan supir kita untuk hati hati. Dan memang sebelumnya kita sudah baca di Loneny Planet kalo di Tibet musti hati hati sama anjingnya. Dan pas menjelang malam kita terpisah dari guide dan kita sedikit nyasar pulak untuk balik ke penginapan. Pas diperjalanan kita digong gong sama anjing, sumpah mampus jantung gw hampir copot. Buru buru ambil batu *diajarin sm guide gw kl digong gong atau mau diserang buru buru ambil batu, biasanya mereka akan takut*. Untungnya ga diserang.
Ternyata besokannya ketemu supir lain yang lagi sibuk mau nganterin anggota dia ke rumah sakit untuk disuntik gara gara digigit anjing.

Thursday, July 28, 2011

Maybelline Mineral BB Mouse






Photo credit: http://www.maybelline.co.jp

Produk terbaru dari Maybelline yang katanya cuma release di Jepang  dan Taiwan bulan Maret 2011. Gara gara bentuknya mousse jadi bikin penasaran, akhirnya gue ikutan CP . Barangnya tiba akhir Mei kemaren. 
Sebenarnya gue agak bingung ini BB atau Mineral sih? Karna tertulis BB Mineral. Apakah BB yang terbuat dari mineral atau Mineral yang seperti BB ? hahaha Apalah itu pokoknya ini adalah terobosan pertama BB / Mineral yang bentuk mousse. 
 Setelah aplikasi:

 Beberapa menit kemudian langsung nyerep :
Untuk aplikasi produk ini yang paling cocok pakai sponge. Kalo pake tangan atau pakai brush malah susah banget ngeblending biar rata. Tekstur moussenya lebih cair daripada Shu UV mousse yang pernah gw review yang bisa dipakai dengan cara ditepuk tepuk saja. Sedangkan yang Maybelline BB Mouse ga bisa. Warnanya jadi ga rata gitu deh. 
Tekstur sangat ringan dan mirip dengan tinted moisturizer. Coverage sangat ringan. Tidak terlalu nutup noda tapi memberikan efek kulit wajah lebih seger. Jadi kalau untuk musim panas kurang tahan lama dikulit gue yang berminyak.
Produk ini tidak mengandung minyak dan mengandung Hyaluronic Acid [HA]. 
Mengandung Spf 30+++  dan masi made in Japan. Ukurannya 65gr. Sayangnya tidak ada pilihan warna. 




Wednesday, July 27, 2011

Sleek Au Naturel - Nude Collection

Yesss Sleek Au Naturel sudah ditangan meskipun dapatnya yang tanpa box, namapun dapat bocoran :D. Releasenya baru bulan September loh. Penasaran sama palette Nude Collection yang satu ini karna banyak yang bilang warna warna di palette ini mirip sama Urban Decay Naked. Yuk mari kita tengok rame rame, bener ga sih?

Untuk Sleek Au Naturel, jumlah warna yang matte lebih banyak daripada yang shimmer. 
Yang matte : 
Baris pertama : Nougat (warna pertama dibaris pertama) - Nubuck - Cappucino - Honeycomb - Toast
Baris kedua : Bark - Regal - Noir (ini itemnya bener bener gelap gulita)

Yang shimmer:
Baris pertama : Taupe
Baris kedua: Conker - Moss - Mineral Earth

 Without Blitz:




Swatch:


Gue sendiri sih ga punya UD Naked cuma gue bandingin sama swatch  orang orang. Hasilnya perbandingannya kira kira begini:
Sleek Nougat = UD Virgin tapi virgin pake sedikit shimmer sedangkan Nougat matte.
Sleek Nubuck = UD Naked 
Sleek Taupe = UD Sidecar 
Sleek Moss = UD Smog
Sleek Bark = UD Darkhorse

Tungguin aja ya ready stok dengan jumlah sangat terbatas di Make up Tool Shop , mudah - mudahan akhir bulan Agust sebelum Lebaran sudah sampai di Indo. Catatan: Tanpa box ya. 




Saturday, July 23, 2011

Tsubaki Head Spa


Tsubaki ini merupakan perawatan rambut keluaran Shiseido. Mungkin banyak yang sudah kenal Tsubaki yang  warna merah, seri Shining atau yang putih seri Damage Care karna kedua seri ini keluar lebih awal. Yang terakhir keluar yang seri Head Spa.

Gue tadinya penasaran banget sama seri Head Spa ini terutama Deep Cleansing Shampoo nya. Kulit kepala gue sangat amat super sensitif, dimana sampai hari ini gue belom menemukan shampo yang cocok buat kulit kepala gue. Pas gue liat deep cleansing shampoo kok namanya lucu juga, menarik juga nih. Kali kali cocok nih. Pas gue mau beli, gue konsultasi dulu sama BA, dan ternyata  Deep Cleansing ini cuma boleh dipakai seminggu sekali.Jadi untuk hari hari pake shampoo yang biasa aja katanya. Nah kebetulan saat itu lagi ada paket seperti diatas, jadi dapat Shampoo, Condi, Deep Cleansing Shampoo sama Massage Spa Mask, gue bungkus aja deh. Lumayan bisa nyobain semua.

 Foto diatas :
Kiri -- Tsubaki Head Spa Conditioner
Kanan - Tsubaki Massage Spa Mask
Untuk mask nya lebih kentel daripada conditioner biasa, dan wanginya juga lebih nendang. Mask nya juga bikin rambut kayak abis creambath.


Foto diatas:
Kiri -- Tsubaki Head Spa Deep Cleansing
Kanan -- Tsubaki Head Spa Shampoo
Kalo untuk deep cleansing itu kayak shampoo jaman dulu tanpa conditioner. Jadi setelah dicuci rambut keset dan kusut. Berhubung dia dipakenya cuma seminggu sekali jadi setelah shampoan gue pakein head masknya. Cocok banget deh. Rambut jadi lembut banget setelah itu. Deep cleansing juga wanginya lebih kenceng daripada shamponya.
Untuk shampoo nya, dipakai sedikit saja sudah banyak busanya dan melembabkan. Mungkin kalo yang kulit kepalanya berminyak kurang cocok dengan shampoo ini.

Sebenernya gue berharap bisa cocok dengan Tsubaki seri ini, karna gue suka banget sama wanginya. Wanginya mirip banget sama L'occitane yang seri Honey & Citrus yang sudah discontinued. Tapi yang head spa ini ada sedikit wangi mintnya. Seger banget deh wanginya. Sayangnya gue udah cobain sebulan dan ga cocok di kulit kepala gue.Tapi cuma shampoonya yang gue ga bisa pakai lagi, kalo condi sama hair mask gue masi pake terus. Hair masknya gue pake diujung rambut saja seperti condi. Nasib nasib kalo punya kulit kepala sensi begini.

Friday, July 22, 2011

Yesinn Hostel Hongkong



Waktu ke Hongkong kemaren gue nginep di Yesinn Hostel. Gue book diwebsitenya dan pembayaran DP kalo ga salah inget 20 apa 30% bisa menggunakan paypal, sisanya dilunasi pada saat check in menggunakan cash. Tidak bisa gesek kartu sodara sodara.Kamar yang gue pilih Double ensuite kena sekitar 400 Hkd.

Pada saat gue sampai, gue naik MTR turun di Fortress Hill. Lalu sempet nyasar kiri kanan dan akhirnya gue nyerah deh. Gue naik taxi aja dan ga taunya emang sudah deket banget. Cuma masalahnya orang orang disana ditanyain pada ga tau gitu alamatnya. Sebelll deh, udah gitu trotoarnya HK itu udah sempit, ga rata dan banyak manusianya.

Akhirnya setelah sampai, ternyata gedung apartemen gitu. Okeh deh. Gue liat oh musti naik lift dulu. Pas lift kebuka langsung ada petunjuk menuju Yesinn. Gue buka pintunya dan agak kaget sih. Loh ini orang orang pada ngerokok didalam ruang AC begini. Mati deh. Akhirnya gue check in dan setelah itu bayar sisanya. Trus receiption-nya ngegambarin peta lalu nerangin gue gimana cara ke kamar gue. Ternyata kamar gue di block satu lagi.

Akhirnya turun lagi trus jalan ke belakang, ga jauh sih, baru nemu pintu, trus masuk ada lift. Naik deh. Jadi bentuknya apartemen2 gitu deh, macem yang suka disewain di Singapore. Kamar kita pas ga jauh dari pintu masuk. Depan pintu kamar gue ada komputer, bisa dipakai sama yang nginep disana. Ada hair drier juga.

Masuk ke kamar, ya amplop kecil banget kamarnya. Ya udah gue ngerti kok kamar kamar di HK emang mini mini. WC nya oke. Cuma AC nya yaaa ampunn, kurang freon judulnya. Mana tiap hari jadwal gue penuh, jadi gue ga sempet laporan ke receiptionnya yang di gedung sebelah. Dan ditempat yang kita tinggal tidak ada yang jaga sama sekali.

Plus :
- Lokasi ga jauh dari MTR Fortress Hill
- Lokasi termasuk area rame, banyak tukang makanan
- WIFI lancar banget

Minus:
- AC nya ga dingin sama sekali
- Kamarnya tidak kedap suara sama sekali. Jadi kalo ada yang lewat, tutup pintu dan ngobrol depan komputer, kedengeran sangat jelas.
- Kamar dibersihkan setiap hari tapi yang bersihin kamar itu nutup pintunya suka ga bener. Jadi pernah gue pas balik kekamar, loh kamar pintu kamar gue ga ketutup rapet. Jadi gue dorong langsung kebuka. Untung ga ada barang gue yang hilang.
- Lampu kamar redup bener.
- Lampu baca yang disediakan rusak.

Kapok tinggal disana? Yoi kapok bener deh. Ga recommended banget deh.

Wednesday, July 20, 2011

Lewat Atas Atau Bawah ?

Itulah pertanyaan kita pada saat mau beli tiket ke Tibet. Mau lewat atas alias naik pesawat karna ini lebih cepet sampai, secepet - cepetnya aja itu 7 jam loh dari Shanghai ke Lhasa. Sama dengan Jakarta - Shanghai. Atau lewat bawah alias naik kereta api, yang ini lebih murah tapi lebih lama, 48 jam saja dari Shanghai Lhasa, 2 malem tiduran di kereta. Tapi katanya kalo via kereta pemandangannya cakep banget. Dari pada bingung ya udah cobain aja deh dua duanya.

Tadinya mikir kalo pergi mungkin lebih enak naik kereta, lalu pulangnya kita naik pesawat. Karna lebih cepet sampenya dan takutnya barang kita makin berat pas pulang. Kalo naik pesawat tinggal kita masukin bagasi aja. Tapi karna permitt kita keluarnya mendadak banget dan kita diharapkan sampai di Lhasa tidak dimolor molor lagi, akhirnya mau ga mau kita musti pergi naik pesawat dan pulang naik kereta.

Perginya aja kita ga kebagian tiket direct dari Shanghai - Lhasa. Padahal beberapa hari sebelumnya kosong banget tapi dari pihak Pazu jangan dibeli dulu karna takutnya kalo permitt ga keluar. Bayangin aja business classs cuma kena 2000an RMB. Dan pada saat permitt sudah keluar dan kita coba beli lagi, o ow sudah ga ada promo sama sekali dan tiket ekonomi pun sudah ludes. Sisanya business class tanpa promosi yang dibandrol harga 5000an RMB [ kira kira Rp. 6,7 jt ]  one way. Alamakkk ... mahal bangettt. Terpaksa kita ambil jalan via Chengdu. Harganya sama dengan kelas ekonomi direct dari Shanghai Lhasa cuma ini bedanya kita musti transit semalam di Chengdu. Ya udah hajar deh, yang penting sampai tepat waktu :D. Sayangnya kita sampai di Chengdu udah sore jadi sudah ga keburu liat Panda, akhirnya kita ke area wisata yang lain deh. Besok besok gue cerita di blog deh.

Ini foto yang kita ambil dari atas pesawat :



Video pada saat landing, must see, cakep banget.


Yang dibawah ini foto pada saat kita balik ke Shanghai naik kereta :

 Salah satu danau masi di area Tibet, tapi ga jelas namanya karna yang dikereta ada yang bilang Nam Tso ada yang bilang bukan. Gue kurang ngambil photo yang masi area Tibet abis kemaren udah keburu puas banget langsung ke TKP.

 Kalo yang dibawah ini gue ambil setelah keluar dari Tibet, masuk area Xining.



Sebelum naik kereta kita diharuskan mengisi form ini. Tadinya gue udah males isi, menurut gue toh udah mau pulang. Ternyataaa gue lupa kalau kereta ini merupakan kereta tertinggi di DUNIA, dan ada satu bagian ketinggiannya mencapai 4500m. Jadi masi ada kemungkinan kita terkena AMS selama perjalanan.

Berhubung masi bisa terkena AMS, jadi didalam kereta ada saluran oksigennya. Saluran ini terdapat di lorong lorong dan masing masing ranjang. Apabila penumpang merasa sesak napas langsung hubungi petugas kereta untuk meminta selang oksigennya. Saluran oksigennya persis kayak dirumah sakit haha.

Oyah ada sedikit cerita lucu nih. Jadi pada saat kita menginjakan kaki di airport Chengdu untuk ke Tibet, duh senengnya bukan main. Jadi kita udah bilang gini, pokoknya nanti diatas pesawat yang duduk di bagian jendela kudu was was ya. Jangan kelewatan view bagus. Kamera kudu ditangan. Kalo ada salah satu bagian ada yang kosong bagian jendelanya, kita mencar deh, jadi biar dapet view kiri kananya. Okeh dehhh. Pas naik ke atas pesawat, kita mulai cari tempat duduk kita, kucluk kuclukk,,, nah ini dia tempat kita dannnnnn ternyata deretan tersebut TIDAK ADA JENDELA SAMA SEKALI. Ampun deh ,,,pertama kali gue naik pesawat dapat tempat duduk yang ga ada jendelanya dan bukan emergency exit. Setau gue biasanya emergency exit doang ga ada jendelanya. DAn itupun akan dikasih tau terlebih dahulu kalo kita dikasi duduknya di emergency exit.

Coba lihat foto dibawah ini, betapa kecewanya adik gw pada saat itu, haha.
















Untungnya pesawat hari itu ga penuh. Gue ijin dulu sama pramugari mau pindah tempat duduk cuma dia bilang nanti setelah terbang aja pindahnya. Bah yang ada udah keburu disamber orang karna gue ngelihat gelagat bebrapa penumpang yang lagi ngincar tempat duduk kosong di depan kita. Pas pintu pesawat sudah ditutup langsung deh kita bubar serentak nyari tempat duduk jendela. Alhasil kita bertiga, masing masing dapet tempat duduk jendela. Puasssss.

Saran gue kalo memang mau via atas dan bawah kayak kita, sebaiknya naik pesawatnya pada saat pulang saja. Kenapa? karna shopping di Barkhor circuitnya sangatttt menyenangkan jadi pasti backpack nambah beratnya ampun ampun deh. Backpack 80L aja masi berasa kurang gede.

Kalau untuk view pesawat paling mantep itu pas mendarat. Bener bener amazing deh jadi sebelum mendarat pesawatnya kayak U-turn diatas gunung. Kalau untuk kereta, viewnya selama 30an jam pertama itu bagus bagus bener. Setelah itu sudah masuk kota. Bener bener ga berasa. Kita bisa ngebir di resto kereta, makan di resto kereta, ngobrol ngobrol kiri kanan dan nyemil nyemil. Kalo cemilan habis tinggal beli lagi di kereta atau distopan kota lain.

Tuesday, July 19, 2011

5th






















Happy 5th Wedding Anniversary 老公 。。。。

Sunday, July 17, 2011

Trying To Concieve

Akhirnya setelah kesampean jalan jalannya, sekarang waktunya TTC. Gue tanggal 30 Mei kemaren udah medical check up untuk kehamilan dan hasilnya gue ga ngerti deh. Yang dibahas dihasil kok lain dari yang diharapkan. Mana pada saat mengambil hasil lab itu yang datang suami gue, karna gue masi di Tibet. Bingung punya bingung akhirnya gue konsultasi juga sama Mbak Indra, kakaknya Lince. Setelah pertanyaan terakhir gue langsung dijawab: " Langsung ambil jalan aja Jen. Ga ada yang perlu dikhawatirkan ". Lega rasanya.

Gue sendiri sudah konsumsi folat sudah dari sebulanan yang lalu. Folatnya dikasi sama adik gue. Jujur gue ga banyak tau tentang TTC dan kehamilan. Gue juga baru tau dari adik gue harus mengkonsumsi folat sebelum hamil. Akhirnya gue ikutin deh. Trus temen gue Yuanita ternyata juga baru hamil kemaren itu, jadi dia bilang dia juga lagi konsumsi folat. Cuma folatnya ini enak rasanya karna berbentuk permen gummy gitu dan kalorinya cm 20 per pcs. Dikiriminlah gue folat itu jauh jauh dari Amrik. Thanks ya Yu. Dan ternyata disamping enak, bisa dikonsumsi kapan dan dimana saja. Ga perlu air soalnya :D. 

Nyokap sih paling seneng pas tau gue udah kepengen punya anak. Dari gue 2 tahun perkawinan dia sudah was was, kenapa nih anak kagak hamil hamil.Pas gue balik Indo, tiba tiba nyokap nyeletuk: " Kamu harusnya sudah saatnya periksa ke dokter deh". Gue bilang emangnya kenapa ma? . Dia bilang itu kaga jadi jadi. 
Disamping gue ada adik adik gue, dan kita langsung ngakak. Trus gue bilang ; " Ma, kita kan belom ada rencana, jadi belon dibikin lah." Nyokap langsung bilang, nunggu apalagi sih. Dibikin dong segera. Hahaha. 

Trus ada lagi temen gue, yang tiba tiba nawarin obat biar punya anak. Gue bilang loh kenapa nawarin gue? Gue kan memang belon berencana punya anak, bukannya belom bisa hamil loh. Temen gue langsung ga enak hati gitu. Tapi gue ga tersingung kok, gw malah terima kasih, masih ada yang merhatiin. 

Banyak hal sih yang bikin gue nunda nunda. Pertama emang rencananya gue married setelah 2 tahun baru mau punya anak. Ga taunya gue setelah menikah tinggal bareng mertua. Dan tau deh kalo seatap sama mertua pasti banyak cekcoknya. Akhirnya sekarang kita sudah tinggal sendiri. Mulai deh ngerasa kok ada yang kurang ya ... sepi yahh. Apalagi kalo abis pulang ke Indo atau ketempat adik gw Jessy yang sudah punya 2 anak, berasa kok kayaknya seru juga kalo punya boneka hidup dirumah. hahaha. 

Mudah mudahan sih gue segera dikasi, cewe cowo ga masalah yang penting sehat, trus hamilnya lancar lancar aja.  Aminnnnn.




Saturday, July 16, 2011

Thangka



Kalau menurut Wikipedia adalah :
A "Thangka," also known as "Tangka", "Thanka" or "Tanka" (Nepali pronunciation: [ˈt̪ʰaŋka]Tibetanཐང་ཀ་Nepal Bhasa: पौभा) is aTibetan silk painting with embroidery, usually depicting a Buddhist deity, famous scene, or mandala of some sort. The thankga is not a flat creation like an oil painting or acrylic painting. Rather, it consists of a picture panel which is painted or embroidered, over which atextile is mounted, and then over which is laid a cover, usually silk. Generally, thankgas last a very long time and retain much of their lustre, but because of their delicate nature, they have to be kept in dry places where moisture won't affect the quality of the silk. It is sometimes called a scroll-painting.
Kemaren pas di Tibet, kita sempet ngunjungi beberapa toko yang menjual Thangka dan juga dianterin sama Pazu ke tempat pembuatan cat yang digunakan khusus untuk menggambar. Pembuatannya masi menggunakan cara tradisional dan katanya catnya ini sangat mahal tapi warnanya ga akan pudar. Catnya aja mahal gimana harga lukisannya yah. Kebetulan hari itu lagi pembuatan cat warna kuning.

Setelah dari ruangan pembuatan cat, kita dianterin ke satu ruangan yang bikin takjub. Ruangan dimana para pelukis Thangka sedang melukis.
Gue bener bener takjub sih sama para pelukis Thangka. Mereka melukis tanpa contoh. Dan lukisannya itu kan wajah wajah daripada dewa dewi. Susah banget pastinya. Salah salah dikit ga ada yang mau beli deh. Beda sama ngelukis wajah manusia.

Coba liat video yang gue rekam. Hebat ya boooooo

Friday, July 15, 2011

Spinn Cafe

 Jadi Spinn Cafe ini adalah milih Pazu Kong yang mengatur semua perjalanan kita ke Tibet. Ga gampang banget deh nyari info untuk ke Tibet. Gue dan adik gue udah google sana sini cuman infonya pada nanggung nanggung. Ada review beberapa travel agent sih, cuma reviewnya ada yang bagus ada yang jelek, jadi gue bingung deh sebenernya bagus apa enggak. Yang paling gue takutin itu adalah yang tertulis di itinerary beda sama kenyataan pas kita sudah disana. Sama untuk masalah DP.

Akhirnya ketemulah Spinn Cafe. Gue buka websitenya http://www.cafespinn.com/. Akhirnya kita email, awalnya isi email kita konsultasi ini itu dan akhirnya memutuskan untuk dibikin itinerary. Semua email dari Pazu begitu jelas dan gue makin yakin dia bisa dipercaya. Abis ngeri - ngeri sedap bo, soalnya kan kalo sudah deal kita kudu DP dulu, dan ga kecil jumlahnya.

Kita juga sudah lihat sih kalo Spinn Cafe ini adalah travel yang direkomen oleh Lonely Planet. Cuma berhubung belom punya LP nya, kita ga berani percaya 100%. Akhirnya pesen dong LP di www.bookdepository.com. Setelah sampai LP ditangan, langsung buka. Dan YESSSS ,, bener dia ada disana.

Jadi Pazu ini adalah orang Hongkong yang menetap di Lhasa, Tibet. Sembari mengurusi kebanyakan orang HK dan foreigner lainnya untuk masuk ke Tibet, dia juga punya cafe. Namanya Spinn Cafe. Cafenya sangat menyenangkan dan ada free wifi. Biasanya kalo lagi ga ada tujuan atau pengen santai santai langsung deh kita nongkrong di Spinn.

Pazu ini orangnya asik banget deh. Pada saat hari pertama kita sampai, kita tidak boleh beraktivitas hari itu. Memang peraturannya begitu daripada kena altitude mountain sickness. Sorenya kita dijemput sama Pazu buat ke Spinn. Padahal baru hari pertama ketemu, kita udah kayak kenalan lama banget, kita udah bisa bercanda dan ledek - ledekan.  Oh yah dia fasih berbahasa Cantonese, Inggris, Mandarin dan sedikit bahasa Tibet.

Pazu juga menulis loh. Dia pernah mengeluarkan buku yang bercerita tentang Tibet.

Kalo lagi nongkrong di Spinn Cafe. Pazu punya banyak kucing yang dibiarkan berkeliaran didalam cafe.


Pada saat farewel dengan Pazu dan guide. Supir kita ga ikut karna sudah menuju Everest Base Camp lagi dengan grup baru.

Jadi buat yang kepengen ke Tibet, bisa kontak Pazu Kong . Servicenya oke banget, 100% trustable, orangnya baik, responnya cepat dan bisa diajak konsultasi dulu. Semua bisa disesuaikan dengan permintaan kita. Kalo masalah harga, menurut gue sama aja dengan harga private tour lainnya.

Wednesday, July 13, 2011

A.L.I

Ada yang menyebutnya Ali, ada juga yang menyebutnya Ngari. Sebenernya sama aja kok. Lokasi ini termasuk western Tibet, dimana jaraknya sekitar 1600km dari Lhasa, ibukota Tibet. Berhubung jaraknya sangat jauh maka jarang banget didatangi turis. Ini sih menurut pak supir kita. Dia bilang dari tahun 2000an sampai dengan 2011, belum sampai 10 grup yang pernah dia setirin kesini. Trus kalo musim dingin tempat ini ditutup, karna sering ada badai salju dan duigin banget.

Sekitar beberapa tahun yang lalu, sebelum jalan menuju Ali ini selesai dibuat, katanya untuk menuju Ali butuh waktu 3 hari 3 malam. Aje gileee. Sekarang selain ada jalan darat yang sudah lebih baik, ada juga penerbangan menuju Ali. Sayangnya tiket pesawatnya sangat mahal. Kalo kita kemaren karna nyetirnya singgah terus jadi ga begitu berasa deh. Tapi yang gue heran juga, kalo di Tibet selama perjalanan di mobil, bener bener ga berasa deh. Kita selalu berangkat pagi pagi, eh tau tau udah makan siang lagi, eh bentaran lagi udah kudu nyari tempat peristrahatan. Mungkin karna pemandangannya yang bagus banget yah. Gue kalo ga kecapekan banget nih, gue ga bakal merem buat tiduran di mobil. Sayang banget banyak view bagus terlewatkan. Dan kalo bagus banget biasanya kita langsung bilang : "Mucuk [nama sang supir], berhenti dong". Mucuk pasti langsung oke.


















Yang jelas pada saat pertama sampai ke Ali, kita mulai ngelihat gunung gunung pasir. Gue pikir mungkin kita hanya ngelewatin area kayak begini. Lucu juga, foto foto bentar deh. Sumpah gue belom sempet google Ali ini kayak apa sih. Tau tau pas sudah sampai, wahhh kaget. Ternyata pemandangannya luar biasa.



















Di Ali kita ngunjungi 2 tempat wisatanya. Yang satu namanya Tolding. Guide kita selalu menekankan bahwa namanya TOLDING with D bukan Toling seperti kebanyakan orang sebut. Trus tempat wisata kedua namanya Guge  Kingdom.  

Tolding Monastery ini sebagian besarnya sudah dirusak. Jelas yang rusak bukan orang Tibet sendiri. Banyak rahasia dibalik dirusaknya Tolding monastery. Kalo mau tau datang sendiri aja kesana dan tanya sama biksunya haha. Pas kita datang itu semua ruangannya di kunci, akhirnya guide kita nyari biksunya dan minta dibukain. Biksunya mau dan kita bisa liatin semua ruangan yang ada bekas tembakan peluru dari kecil sampai gede gede. Trus patung patung Budha yang sudah ga lengkap badannya. Dan sebagian orang orang Tibet yang lagi berkunjung dari luar kota jadi kecipratan bisa ikutan ngeliat ke ruangan ruangan yang dikunci tersebut.

Foto di Tolding Monastery, seperti biasa cuma bisa motret bagian luarnya aja.

Setelah dari Tolding kita menuju Guge Kingdom. Kesan pertama biasa aja, cuma pas udah dimasukin dan dijalanin berasa kayak masuk kedalam kerajaan jaman dulu. Ada ruangan buat tentara ngumpet, ada tempat buat melempar batu kalo ada musuh datang. Ruangannya bisa saling tembus. Dan hebatnya lagi Guge Kingdom ini dibuat "handmade".
 Foto bareng guide.



Ruangan istrahat para tentara. Ga enak deh dudukannya.


 Lorong lorongnya bisa saling tembus. Kayaknya enak main petak umpet :D Turunannya curam banget, tadinya udah ga mau turun cuma guide kita bilang harus turun. Akhirnya dia bilang ya sudah satu satu digandengin deh. Gue duluan, setelah nyampe dibawah trus yang lain nanya, gimana Jen, musti turun kaga. Akhirnya gue bilang ya udah deh turun aja. Ternyata selain lorong lorong petak umpetnya, viewnya juga cakep banget.
 Gue lagi ngumpet dari angin. Gile deh anginnya kadang kadang kenceng banget plus pake pasir pulak. Untung pada bawa syal. Jadi tutup aja deh palanya pake syal sembari jalan.


Guide kita lincah banget deh. Kita baru dimana dia udah diujung mana. Jadinya kita sibuk fotoin dia abis spotnya oke oke cuma susah dijangkau.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...