Wednesday, July 20, 2011

Lewat Atas Atau Bawah ?

Itulah pertanyaan kita pada saat mau beli tiket ke Tibet. Mau lewat atas alias naik pesawat karna ini lebih cepet sampai, secepet - cepetnya aja itu 7 jam loh dari Shanghai ke Lhasa. Sama dengan Jakarta - Shanghai. Atau lewat bawah alias naik kereta api, yang ini lebih murah tapi lebih lama, 48 jam saja dari Shanghai Lhasa, 2 malem tiduran di kereta. Tapi katanya kalo via kereta pemandangannya cakep banget. Dari pada bingung ya udah cobain aja deh dua duanya.

Tadinya mikir kalo pergi mungkin lebih enak naik kereta, lalu pulangnya kita naik pesawat. Karna lebih cepet sampenya dan takutnya barang kita makin berat pas pulang. Kalo naik pesawat tinggal kita masukin bagasi aja. Tapi karna permitt kita keluarnya mendadak banget dan kita diharapkan sampai di Lhasa tidak dimolor molor lagi, akhirnya mau ga mau kita musti pergi naik pesawat dan pulang naik kereta.

Perginya aja kita ga kebagian tiket direct dari Shanghai - Lhasa. Padahal beberapa hari sebelumnya kosong banget tapi dari pihak Pazu jangan dibeli dulu karna takutnya kalo permitt ga keluar. Bayangin aja business classs cuma kena 2000an RMB. Dan pada saat permitt sudah keluar dan kita coba beli lagi, o ow sudah ga ada promo sama sekali dan tiket ekonomi pun sudah ludes. Sisanya business class tanpa promosi yang dibandrol harga 5000an RMB [ kira kira Rp. 6,7 jt ]  one way. Alamakkk ... mahal bangettt. Terpaksa kita ambil jalan via Chengdu. Harganya sama dengan kelas ekonomi direct dari Shanghai Lhasa cuma ini bedanya kita musti transit semalam di Chengdu. Ya udah hajar deh, yang penting sampai tepat waktu :D. Sayangnya kita sampai di Chengdu udah sore jadi sudah ga keburu liat Panda, akhirnya kita ke area wisata yang lain deh. Besok besok gue cerita di blog deh.

Ini foto yang kita ambil dari atas pesawat :



Video pada saat landing, must see, cakep banget.


Yang dibawah ini foto pada saat kita balik ke Shanghai naik kereta :

 Salah satu danau masi di area Tibet, tapi ga jelas namanya karna yang dikereta ada yang bilang Nam Tso ada yang bilang bukan. Gue kurang ngambil photo yang masi area Tibet abis kemaren udah keburu puas banget langsung ke TKP.

 Kalo yang dibawah ini gue ambil setelah keluar dari Tibet, masuk area Xining.



Sebelum naik kereta kita diharuskan mengisi form ini. Tadinya gue udah males isi, menurut gue toh udah mau pulang. Ternyataaa gue lupa kalau kereta ini merupakan kereta tertinggi di DUNIA, dan ada satu bagian ketinggiannya mencapai 4500m. Jadi masi ada kemungkinan kita terkena AMS selama perjalanan.

Berhubung masi bisa terkena AMS, jadi didalam kereta ada saluran oksigennya. Saluran ini terdapat di lorong lorong dan masing masing ranjang. Apabila penumpang merasa sesak napas langsung hubungi petugas kereta untuk meminta selang oksigennya. Saluran oksigennya persis kayak dirumah sakit haha.

Oyah ada sedikit cerita lucu nih. Jadi pada saat kita menginjakan kaki di airport Chengdu untuk ke Tibet, duh senengnya bukan main. Jadi kita udah bilang gini, pokoknya nanti diatas pesawat yang duduk di bagian jendela kudu was was ya. Jangan kelewatan view bagus. Kamera kudu ditangan. Kalo ada salah satu bagian ada yang kosong bagian jendelanya, kita mencar deh, jadi biar dapet view kiri kananya. Okeh dehhh. Pas naik ke atas pesawat, kita mulai cari tempat duduk kita, kucluk kuclukk,,, nah ini dia tempat kita dannnnnn ternyata deretan tersebut TIDAK ADA JENDELA SAMA SEKALI. Ampun deh ,,,pertama kali gue naik pesawat dapat tempat duduk yang ga ada jendelanya dan bukan emergency exit. Setau gue biasanya emergency exit doang ga ada jendelanya. DAn itupun akan dikasih tau terlebih dahulu kalo kita dikasi duduknya di emergency exit.

Coba lihat foto dibawah ini, betapa kecewanya adik gw pada saat itu, haha.
















Untungnya pesawat hari itu ga penuh. Gue ijin dulu sama pramugari mau pindah tempat duduk cuma dia bilang nanti setelah terbang aja pindahnya. Bah yang ada udah keburu disamber orang karna gue ngelihat gelagat bebrapa penumpang yang lagi ngincar tempat duduk kosong di depan kita. Pas pintu pesawat sudah ditutup langsung deh kita bubar serentak nyari tempat duduk jendela. Alhasil kita bertiga, masing masing dapet tempat duduk jendela. Puasssss.

Saran gue kalo memang mau via atas dan bawah kayak kita, sebaiknya naik pesawatnya pada saat pulang saja. Kenapa? karna shopping di Barkhor circuitnya sangatttt menyenangkan jadi pasti backpack nambah beratnya ampun ampun deh. Backpack 80L aja masi berasa kurang gede.

Kalau untuk view pesawat paling mantep itu pas mendarat. Bener bener amazing deh jadi sebelum mendarat pesawatnya kayak U-turn diatas gunung. Kalau untuk kereta, viewnya selama 30an jam pertama itu bagus bagus bener. Setelah itu sudah masuk kota. Bener bener ga berasa. Kita bisa ngebir di resto kereta, makan di resto kereta, ngobrol ngobrol kiri kanan dan nyemil nyemil. Kalo cemilan habis tinggal beli lagi di kereta atau distopan kota lain.

1 comments:

Hanggono Okamura Silitonga said...

keren sangat, viewnya dari atas, ntar aku pulang naik pesawat juga, langsung masuk antrian no 1 deh :D

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...