Sunday, May 29, 2011

City Inn Hotel, Guangzhou

Awal bulan Mei kemaren ini gue ke Guangzhou. Seperti biasa nyari-nyari hotel budget deh. Akhirnya gue baca di tripadvisor pada bilang hotel ini lumayan. Ya sudah akhirnya gue booking via telp. Lokasinya di San Yuan Li, yang terkenal dengan "Leather Market"nya. Kalau mau booking online bisa via www.ctrip.com.

Ini penampakan kamar kita pada saat itu. Harganya 228 RMB sekitar Rp. 300rb. Dapet breakfast loh buat 2 orang.

Ini kamar mandinya:

 Lengkap amenitiesnya.

Ruang breakfast yang ada wifinya. 


Review:
1. Lokasinya menurut gue sudah ok banget. Kalo naik taxi ga sampe 10 RMB sudah sampe ke pusat grosir kulit atau ke stasiun subway San Yuan Li. 
2. Naik taxi ke  airport Baiyun ga sampai 100RMB.
3. Kamar bersih, AC nya kayak dirumah, atur sendiri deh suhunya. 
4. Yang tinggal disini ternyata banyak foreigner. 
5. Harga kamarnya berubah ubah, kalo low season bisa dibawah 150 RMB.
6. Wifi cuma ada di area breakfast, jd banyak yang suka nongkrong disana kalo malam sambil bawa laptop ato ipad. 
7. Dikamar ada kabel internet. 
8. Kamarnya kurang kedap suara. Kayaknya emang penyakit budget hotel.
9. Sebelah hotel ada supermarket. Penting banget deh :D
10. Kalo butuh taxi ke airport bisa dipanggilin sama orang hotel 
11. Puas deh, next trip bakal balik ke hotel ini. 

Saturday, May 28, 2011

Essential Damage Care Nuance Airy Anti Frizz Serum


Produk Essential ini keluaran KAO Jepang. Produknya macem-macem dari shampo, conditioner, hair mask dan hair serum. Wanginya enak - enak deh. Akhirnya gue beli anti frizz serumnya setengah tahun yang lalu gara-gara suka sama wanginya. Isinya 60ml dan hemat banget pemakaiannya. 

Gue biasa pakai pada saat rambut setengah basah. Rambut gue sebahu dan gw bagi menjadi dua bagian, kiri dan kanan. Gue pump 2 kali untuk dibaurkan pada rambut bagian kiri, dan 2 pump lagi untuk rambut bagian kanan. Baurinnya dari pertengahan batang rambut hingga ujung rambut. Total 4 pump setiap pemakaian dan setelah setengah tahun baru abis 35ml. Gue pake hampir setiap abis keramas alias seminggu 3 kali. Hemat banget ya. 

Kadang - kadang kalo kurang gue pakein lagi 1 pump untuk finishingnya, setelah rambut kering. Tekturnya gue suka, gampang nyerep, ga greasy dan ga bikin leher gw panas. Cuma kalo kebanyakan licin banget rambutnya,ga enak banget. Serum ini ga bikin rambut lepek.

Kalo gue pake produk Tresemme , gw pake Tresemme dulu pada saat rambut selesai dilap dengan handuk, trus gue hair drier sampai setengah kering baru poles serum Essential. Dijamin rambut lemes dan gampang diatur setelah kering. 

Ya udah ga perlu pake penasaran lagi, langsung coba aja. Ga mahal kok kl ga salah inget sekitar 10-an  sgd.
Dapat ditemui di Watson dan supermarket di Singapore. Kalo ga ikutan Pre Order aja di  MOPORIE.
Atau bisa langsung ke website mereka di www.moporie.com

Website:
http://www.kao.com/sg/essential/index.html




Friday, May 27, 2011

Chicken Katsu Curry


Bahan untuk chicken katsu:
Fillet dada ayam
Tepung secukupnya
Tepung roti yang kasar secukupnya
Lada dan garam
Telur dikocok secukupnya.


Cara :
1. Fillet dada ayam dilumuri garam dan lada. Diamkan. Bisa juga disiapkan sehari sebelumnya.
2. Lumuri dada ayam kedalam tepung.
3. Kemudian masukan dada ayam yg sudah dilumuri tepung kedalam telur hingga rata.
4. Tekan2 dada ayam diatas tepung roti. Diamkan sebentar dan siap digoreng.
5. Goreng dalam minyak banyak.

Bahan untuk currynya:
1. Bawang bombay potong kotak'
2. Wortel potong kotak
3. Kentang potong kotak
4. Japanese curry block. Ini bisa ditemukan disupermarket jepang.
5. Air secukupnya.


Cara:
1. Panaskan minyak secukupnya lalu masukan bawang bombay.
2. Tumis sebentar lalu masukan curry block nya. Tumis2 sampe curry blocknya lumer.
3. Masukan wortel dan kentangnya.
4. Lalu masukan air secukupnya. Masak terus hingga wortel dan kentang empuk.

Tips :
1. Untuk menggoreng katsu, gunakan api kecil, goreng pelan2 hingga matang.
2. Apabila pada saat memotong katsu dan ternyata masi belum matang, jangan panik dulu. Anda bisa memasukan katsunya ke dalam microwave. Lama waktu disesuaikan, mulai dr 1 menit apabila masi belum matang tambah lagi 30 detik, begitu seterusnya. Karna kalau kelamaan dimicrowave alias kematengan didalam microwave, katsu akan keras dan tidak juicy.
3. Curry block  bisa ditemukan di supermarket2 jepang.
4. Penggunaan jumlah curry block beserta sayur mayurnya disesuaikan sama petunjuk yang ada kotak curry. Demikian juga untuk airnya.
5. Pada saat memasukan air, sebaiknya jangan terlalu berlebih, takunya currynya malah keenceran. Kira2 sampai sayur sayurnya terendam air sudah cukup, karena setelah air mendidih kita baru bisa mengetahui kadar kekentalan curry. Jadi apabila curry sudah mendidih dan rasanya terlalu kental, baru ditambahkan air lagi sedikit demi sedikit.

Thursday, May 26, 2011

FOTD : Playing w. Lashes


Face:
Silk Natural mineral hasi racikan sendiri. IRL agak keputihan. 
MAC studio sclupt & shape buat shading hidung 

Eyes:
Sariayu pallete anniversary 25thn, gue pake yg gold sama itemnya. 
Lashes pake kode VX  bagian belakang 
Lashes kode Eye 5 bagian depan.
Revlon colour stay liquid eyeliner in black

Brow :
Shu uemura hard pencil

Blush :
Warna pink dari palette Sariayu juga. 

Lip :
Wrn pink dr Sleek Primer Palette 
MAC sun tint  

Tuesday, May 24, 2011

Mannings UV Cut Powder Spf 50


Dulu gue tahunya sunblock powder keluaran Peter Thomas Roth, yang namanya Instant Mineral Powder Spf 45 . Sayang harganya mahal dan gue mikir apa emang bagus dan efek kl  berbentuk powder begitu. Dan pada saat kita jalan jalan ke Kalimantan Timur, temen gue, Yua bawa yang Peter Thomas. Yua memang punya kulit sensitive jadi dia memilih sunblock powder  untuk kulit wajahnya daripada yang model krim kriman. Dan selama disana dia sibuk touch up pake sunblock powder. Padahal kita dari jam 9 pagi sampe matahari terbenam kena paparan sinar matahari langsung. Dan hebat, bagian wajahnya dia ga sunburn sama sekali loh meskipun hanya mengandalkan sunblock powder.

Setelah itu gue mulai tertarik deh. Mulai pasang mata untuk merk lain dengan harga terjangkau tapi belon pernah ketemu sampai akhirnya kemaren di Hongkong *lagi* ketemu sunblock powder di Mannings. Harganya tidak mahal sekitar 75 Hkd untuk isi 15 gr. Made in Japan. Jadi rada rada beda sama produk produk Mannings lainnya yang banyakan produksi lokal / China. Langsung bawa ke kasir deh :D.

Warna powdernya rada pink seperti foto dibawah:

Setelah aplikasi : [agak putih karna gw ambilnya kebanyakan]

Review gue secara keseluruhan:
Lebih enak touch pakai sunblock powder daripada menggunakan cara yang sudah pernah gue posting disini .
Ringkes banget, tinggal keluarin, tekan tekan sponge diwajah, beres deh. Bisa touch up dimana aja.
Berhubung gue punya tempat mirip Peter Thomas punya, jadi nanti bisa gue isi disana untuk dibawa-bawa.
Terntunya cocok buat segala jenis apalagi kulit berminyak yang susah bener nyari sunblock sama kulit sensitive yang gampang jerawatan kalo kena sunblock.

Saturday, May 21, 2011

Bakmoi "Bakmi Amoi Amoi"


 Bahan bahan:
Bakmi mentah yang bisa dibeli di supermarket. Kalo memang ga ada bisa pake spaghetti. Di foto gue pake lamian, kebetulan ini yang paling gampang ditemukan dsini.
1 batang wortel potong kotak kecil kecil
5 pcs jamur shitake ukuran sedeng diiris tipis tipis, bisa yang fresh atau yang kering.
1 mangkok kecil daging iris halus. Daging bisa ayam atau babi. Hindari daging sapi. 
3 siung bawang putih
1 lembar jahe, ini kalo menggunakan daging babi, kalo menggunakan daging ayam boleh skip jahenya.
2 sdm oyster sauce
2 sdt dark soy sauce untuk mendapatkan warna coklatnya. 
3 sdm kecap asin encer, lebih baik gunakan merk cap angsa.
5 sdm air
2 sdt sambal goreng ala gue  , kalo ga ada skip aja.
Tepung maizena yang dilarutkan dalam air secukupnya.

Garam bila perlu.
Daun yansui untuk garnish.


Cara:
1. Masukan minyak dalam wajan. Lalu tumis bawang putih, jahe dan jamur sampe wangi.
2. Lalu masukan dagingnya. Tumis terus sampai daging matang 80%.
3. Masukan wortelnya, orak arik sebentar.
4. Lalu masukan oyster sauceya aduk aduk hingga wangi.
5. Masukan kecapnya dan airnya. Aduk aduk hingga semua nya mateng.
6. Kentalkan dengan tepung maizena yang sudah dilarutkan dalam air.
7. Jadi deh, siap dinikmati bersama mie kesukaan anda. 

Tips:
 1. Bahan bisa disesuaikan sesuai selera. Kalo gue lebih suka daging dan jamur jadi gue banyakin.
2. Untuk bahan kecap dan oyster juga bisa disesuaikan. Kalo doyan asin, tambahkan kecap asin encernya atau garam. Kalo doyan rasanya medok bisa tambahkan oyster saucenya.
3. Untuk dark soy sauce nya bisa menggunakan merk apa saja. Kita pake ini untuk mendapatkan warna coklatnya. Kalo cuma oyster sauce dan kecap asin encer warnanya terlalu pucet.
4. Bumbu dibikin sedikit lebih asin supaya pas makan bersama bakmi rasanya pas. Karna bakmi sendiri tidak ada rasa asinnya.

Ini model lamiannya:
 Ini dia kl sudah diaduk .. yummmyyy

Friday, May 20, 2011

Banyak amat peraturannya


Lokasi : salah satu gerbong kereta api bawah tanah [subway] di Guangzhou, China

Thursday, May 19, 2011

Sing Lum Khui 星林居


Sing Lum Khui terkenal dengan rice noodle ala Yunnan-nya *padahal gue pernah tinggal di Yunnan setahun lebih ga nemu makanan begini ahaha*. Toppingnya bisa lo pilih sesuai selera. Kadar pedes, asam, sayur semua bisa dipesen sesuai selera. Dan inget kalo kadar pedesnya mereka bener bener pedes. Karna tadinya gue pikir lah orang Hongkong paling pedes paling cuma seberapa lah. Trus pas gue liat meja sebelah gue yang lagi kepedasan dan orang indo juga, gue masi ga yakin. 

Gue pesen yang C6 medium very spicy dan suami gue pesen C7 very spicy. Dan puedess polll makk. Trus gak doyan asem mending pilih yg "less sour" ato "no sour" sekalian, karna gue pada milih yang "normal sour" aja asemnya rada lewat dari kadar normal yang kita harapin. Semakin dimakan semakin asem. 


Saran gue kalo misalnya porsi makan lo ga gede, mending pesen satu mangkok cuma toppingnya lebih dari 2 untuk dishare. Karna menurut gue ini porsinya gedak banget, padahal gue sama suami gue kalo makan mie porsinya ga kira kira. Lo tau porsi makan mie orang China kan. Nah ini aja kebanyakan buat gue.

Ini menunya, agak membingungkan tapi lumayanlah ada inggris2nya dikit.

Alamatnya:
Sing Lum Khui Rice Noodle House. 
23 Lock Road, 1/F Tsim Sha Tsui, Hong Kong

Gue naik MTR turun di TST, keluarnya di mall apa ya lupa gue. Nah keluar dari pintu mall itu kekanan udah Lock Road, masuk aja terus sampai ketemu satu resto berkaca gelap. Ada gambar didepan kacanya warna kuning plus ada gambar orangnya. 

Wednesday, May 18, 2011

Neutrogena Sunblock Review


Ketiga jenis sunblock:
Kiri ke kanan:
Neutrogena ultra sheer complete UV waterlight lotion [ no colour ] SPF 50+++
Neutrogena ultra sheer dry touch SPF 50+++
Neutrogena ultra sheer complete UV waterlight lotion [ pink for even skin tone ] SPF 50+++


Neutrogena ultra sheer water light lotion 
- Gue pake ini pada saat musim panas. Gue udah abis sebotol, dan kemaren ini gue beli lagi 2 botol. Yang satu no colour buat suami gue dan yang pink colour buat gue. Sebenarnya  ada satu warna lagi yang ungu, untuk dull skin.  Tapi gue lebih tertarik sama yang pink :D.
- Teksturnya sangat ringan, gampang dibaurin ke kulit wajah. Setelah pemakaian akan terasa sedikit berminyak tetap sebentar aja sudah hilang. Kemudian wajah terasa lebih halus atau boleh dikatakan licin seperti kita memakai make up base, jd pada saat pemolesan bedak / foundation akan lebih gampang rata.
- Karena teksturnya sangat light, gue bisa touch up / reapply sunblocknya meskipun gue sudah bedakan.Kalo di Shanghai gue lebih banyak jalan diluar ruangan, tidak seperti di Jakarta masuk masuk mobil, keluar mobil sudah langsung mall. Jadi gue suka reapply lagi setelah beberapa jam. Gue lap minyak yang berlebih dimuka, tepuk2 sunbloknya ke wajah sampai menyerap, setelah itu poles bedak.
- Made in Korea
- Tidak ada rincian bahwa sunblock ini waterproof. Dan setelah gue uji dengan trik yang pernah diajarkan oleh salah satu MUA taiwan yang bernama Kevin, akhirnya gue memutuskan bahwa sunblock ini tidak waterproof sama sekali.  CMIIW.
- Untuk warna pink pada saat dipoles diwajah tidak terlalu berpengaruh, jadi lebih kurang sama aja sama yang no colour.
- Tidak meninggalkan whitecast sama sekali.
- Tertera di dus bahwa sunblock ini tidak mengandung PABA, tidak mengandung minyak dan tidak menyumbat pori pori.
- Tertera juga bisa digunakan sebagai make up base. 
-  Ada sedikit wangi tapi sangat soft
- Kocok dulu sebelum dipakai.
- Cocok banget untuk kulit berminyak diiklim tropis.
- Harga HKD 101

Neutrogena ultra sheer dry touch sunblock SPF 50+++
- Tekstur sangat creamy dan agak susah dibaurin bila dibandingkan dengan yang diatas.
- Gue pakai sunblock ini hanya pada saat cuaca mulai dingin sampai dengan winter karna terlalu berminyak buat gue kalau gue pake dimusim panas.
- Tidak bisa gue touch up / reapply lagi seperti cara diatas.
- Made in Korea juga.
- Tertera di packing bahwa sunblock ini waterproof, sweatproof, resist rub off.
- Tertera juga bahwa sunblock ini tidak mengandung PABA , tidak mengandung minyak dan tidak menyumbat pori pori.
- Wanginya sofr persis dengan yang diatas.
- Tertera bahwa sunblock ini aman sekalipun untuk kulit sensitive.
- Hanya butuh sedikit untuk bisa memoles seluruh wajah. Hemat. 
- Harganya Sgd 16.20 




Review gue secara keseluruhan:
Gue suka sama kedua sunblock ini terutama yang light lotion karna bisa dipakai disegala jenis cuaca. Tapi untuk jenis yang light lotion ini lebih boros daripada yang dry touch.
Suami gue juga gue paksain pake sunblock, tadinya dia ga suka karna lengket, pas gue kasi yang ini, dia langsung suka. 
Selain itu gue suka karna kedua sunblock ini tidak mengandung alkohol sama sekali. Tidak seperti sunblock - sunblock made in japan lainnya. Mereka memang light, gampang nyerap dan tidak meninggalkan whitecaset tapi mengandung alkohol. Dimana kalau kulit gue terkena produk alkohol lebih gampang dehidrasi. Jadi permukaan kulit kering tapi kulitnya berminyak. Ga enak banget karna serba salah, dipakaiin pelembab makin oily, ga dipakein bedaknya belang belang.
Harga ringan dikantong :D *penting banget*

Tuesday, May 17, 2011

Shu uemura : UV Underbase Mousse Sakura Collection


Produk Limited Edition dari Shu uemura. Setiap produknya ada gambar Sakura hasil karya fotografer Mika Ninagawa. Cute banget.. Tadinya ga ada niat buat beli, cuma pas jalan jalan ke Land Crawford HK, gue iseng nyobain, dan gue ga tahan buat ga ngebungkus. Tadinya gue mau yang seri BB Beige cuma sold out dimana mana. Udah nyari  ke beberapa konter Shu pada sold out, berhubung sudah hari terakhir di HK, jd gue bungkus aja deh yg beige. 


Ini warnanya :

Sebelum dan sesudah pemakaian, yang sebelah kanan yang sudah dipoles.

Setelah pemakain dikulit wajah:
Kulit gue jadi beda warna sama leher. Jauh lebih putih dan sempet bikin shock gue. Abis bedanya jauh banget. Padahal ini warnanya beige. Cuma setelah gue poles bedak / foundie jadia mendingan. 
Keputihannya kalo di foto kagak keliatan. 
Warna beigenya tidak terlalu berpengaruh ke kulit. 
Light banget dan tidak berminyak sama sekali. Pertama kali nemu sunblock begini. 
Gampang banget dipolesnya, kalo gw pake cara ditepuk tepuk seperti menepuk toner. Lagsung nyerep.  Kalo di konter dicobainnya pake sponge. 
Spfnya masi 30+++ cukuplah buat ke mall :D
Cocok buat kulit berminyak. 

Oh iya mau nambahin tip:
Kalo pas kalian nyobain di konter, kl bisa cobain di kulit muka langsung tanpa menggunakan sponge. Tepok2 aja dikit udah nyerep. Biar keliatan kl warnanya terlalu putih apa enggak. Karna pada saat gue beli, mereka cobain di tangan gue dan menggunakan sponge, jd kurang akurat hasilnya. Banyakan keserep di sponge si mousse ini. 

Photo credit :




Monday, May 16, 2011

Givenchy Beauty Workshop



Kebetulan keponakan gue di Shanghai itu suka banget sama skincare dari Givenchy. Trus kemaren ini dia ngajak gue ke acara workshopnya yang diselenggarakan hari Sabtu tanggal 14 Mei kemaren ini. Gue udah sering ikut workshop beginian di Indo, yah gue tau ini namanya doang kok workshop, ujung ujungnya paling disuruh belanja. Udah gitu merknya Givenchy pulak, gue ga terlalu gimana gimana banget sama merk ini. Cuman berhubung gue penasaran kalo orang sini ngadain workshop. Ya wis gue ok in buat ikutan.

Mereka ga memungut bayaran sama sekali, beda sama yang diadakan di Indo, rata2 memunggut bayaran yang nantinya akan dikembalikan dalam bentuk voucher. Kalo disini mereka ngasih free sama sekali buat member. Jadi setiap belanja di counter kosmetik disini, rata rata mereka ada program member. Member berhak mendapatkan point setiap belanja dan pointnya bisa di redeem sama hadiah berupa produk.

Kemaren kita tiba dilokasi lebih awal daripada member member lainnya. Trus disambut dengan rama oleh Beauty Assistant [BA] dari Givenchy. Dipersilakan duduk dan diambilkan minum dan snack. Ada kue ada buah. Ruangan didekor dengan baik, menurut gue jauh lebih baik servis dan dekornya daripada yang di Indo.

Tadinya acara dijanjikan jam 13.30 tapi ternyata molor dan baru mulai jam 14.00, mungkin karna kelas belom penuh. Tema hari itu adalah Kulit tetap putih dimusim panas. Ga gue banget temanya, secara gue bodo amat mau putih mau item kek, yang penting kaga jerawatan aje haha.


Ada make up artist profesionalnya yang mengajarkan kita dari membershkan muka, cara apply skincare, dan dandan simple untuk hari hari. Katanya si dia MUA terkenal yang sudah sering banget muncul di acara kecantikan di tivi2 lokal sini dan sering make up in artes2 dsini. Sorry ye eike kaga kenal, gue kenalnya Darwyn Tse dari MAC haha, sama Kevin dari Taiwan. :P.

Oyah ada sesi quiz dan yang berhasil mejawab pertanyaan akan mendapatkan hadiah. Hadiah bo... secara gue yang banci hadiah begini, pas dibilang dapet hadiah buru2 deh gue ikutan. Penjawab pertama yang mendapatkan hadiah hahaha. Dapet miniatur parfum dari Givenchy. Doh baunya mak mak banget dah haha yang seri Amarige, rasaan udah dari jaman baheula banget nih ferfium.

Setiap orang dibantuin sama satu BA untuk mengikutin step by step yang diajakan oleh MUA. Sebelumnya si BA nanyain dulu kita biasa pake skincare apa. Pas gue jawab Estee Lauder dia langsung lemes [padahal gue cm pake ANR doang sm eye creamnya haha]. Estee Lauder merupakan merk skincare yang beken dan terkenal bagus disini. Gue tau dia lemes gara2 kalah skor sm Estee Lauder. Lalu dia nanya gue regime skin care gue, gue jawab cleansing oil, cleanser, toner, serum, moisturiser , dan dia lemes untuk kedua kali haha. Jadi sebelum kelar gue ngmong udah dipotong sama dia, wah perawatanya baik sekali. Pantesan kulitnya bagus. hahaha. Lemes kedua kali ini gue juga tau kenapa, pasti si BA mikir, lah udah ngerti begini jadi susah buat dibodoh-bodohin buat beli beli. haha.

Trus pas BA gue langsung kanget pas gue bilang gue bukan orang lokal. Dia bilang dia ga ketebak karna gue bisa berbahasa mandarin dengan lancar. Trus dia lemes lagi untuk ke 3 kali krn dia bilang kalo lo dari luar berarti semua skin care lo banyakan beli dari luar dong ya, abis dsini mahal. Langsung gue benerin, gue bilang iya dong, secara bedanya lumayan jauh. Lah lemes lagi dese hahaha.

Tapi pas selesai acara, dia juga langsung nawarin mau ngambil produk apa? Gue bilang apa ya, ya udah toner anti aging aja, cuma dia bilang ambil masker aja, harga nya ga beda jauh dan lebih bagus. Trus gue bilang ya udah, ambil masker aja. Secara gue kaga ngerti sama produk mereka, apa aja deh. Belinya juga modal basa basi ga enak ati. hahaha. Besok2 gue review deh kl sdh gue cobain.

Secara keseluruhan gue kurang suka sama cara yang mereka terapkan.
1. Mereka tidak setuju dengan cleansing oil, 1 macem bisa untuk bersihin seluruh wajah. Yah mgkn karna mereka belon keluarin Cleansing oil. Mereka masih dengan cara lama yaitu pake cleansing milk dan eye make up remover. Ya ampunn hare geneee.
2. Pake serum 2 macem. Yang satu buat anti aging yang satu buat whitening.
3. Pake eye cream 2 macem juga. Tapi setelah gue perhatikan ternyata maksudnya serum buat mata abis itu baru pake eye cream. Dan mereka bilang kalo milia yang tumbuh dibawah mata tidak ada hubungannya dengan eye cream. Setau gue kalo eye creamnya terlalu rich bisa mengakibatkan milia juga deh.   


Sunday, May 15, 2011

TO : Groceries Shopping

Tops : Zara
Legging : Zara
Syal  & Shoes : no brand
Bag : nemu di pasar grosir tas kulit guangzhou. A must visit shopping place kl ke gz. 
Jam : Tag Heuer
Sunnies : no brand nemu di guangzhou juga :D

Wednesday, May 11, 2011

Silk Natural


Kalo kenal sama MMU [ Mineral Make Up] sudah lumayan lama sih, kalo ga salah inget semenjak Bare Minerals naik daun. Cuma kalo dulu gue masi lebih suka pake liquid foundation MAC yang Studio Fix buat ngemall. Kalo buat iseng macem ke supermarket atau buat acara santai2, baru make mmu. Tapi belakangan ini gue jadi males dengan liquid foundation, apalagi sejak gw ketemu sama "Blender it Sponge". Makin seneng gue pake mmu. Gampang banget aplikasinya.

Kalo sekarang kemana aja gue pake mmu, yang paling nyantol di hati gue sekarang itu Lumiere minerals. Cuman kemaren pas anak anak lagi heboh pesen Silk Naturals, gue iseng2 juga ikutan mesen. Tadinya udah baca baca kalo foundation SA ini kudu dicampur2 sendiri untuk mendapatkan warna yang pas. Berhubung reviewnya lumayan bagus meskipun nyampur2 buat nemuin warnanya rada susyeh, akhirnya gue pesen dah tuh. Thank ya Devinda yang udah bantuin gw milihnya dan CP in. 

Tapi setelah gue terima set foundation SA nya, gue langsung kebingungan. Duh ribet deh nyampurnya. Bener bener nyari perkara deh gue haha. Dan gue baru ngeh, kalo salah salah nyampur dan warnanya ga pas kan ga bisa dipake sama sekali. Memang sih dia ngasih kita sendok yang super kecil, jadi takeran 1 scoop nya kecil banget, bisa nyampurnya dikit dikit dulu. Tapi tetep aja kan sayang kl salah, ga bisa dipake. Siapa yang mau keluar rumah dengan muka belang belang. Mubazir deh. 

Rencana gue mau coba nyampur beberapa aja dulu, kalo ga nemu nemu shadenya ya udah dipake terpisah aja ato gue campurin ke Lumiere gue. Soalnya si perfecting powdernya sama illuminating  itu bisa di mix n max ke loose powder ato mmu lain. Tidak terlalu mempengaruhi warna mmu-nya. Cuma nambahin shimmer / glowingnya.

Kalo yang warna putihnya mungkin bisa buat mix ke mmu yang warnanya kegelapan alias salah shade. Mungkin lohhh. 

Jadi secara keseluruhan memang proyek nyari perkara deh beli si SA foundation. Harganya pun tidak murah. Kalo ga salah inget total kerusakan 300rb. Mudah mudahan gue bisa nemu shade gue deh. 

Oh iya ada satu lagi yang gue ga suka dr SA, containernya ituloh. Bedak - bedaknya suka masuk ke pinggir tutupannya, jadi pas dibuka pada nempel di pinggiran tutupnya yang buat diputer. Serba salah, diketokin ketutupnya jadi berantakan dimeja, alhasil gw tiup aja deh depan wastafel.Mubazir lagi kan.

Tuesday, May 10, 2011

Cornery



Adik gue tau banget gw itu suka banget sama Teh dan Wasabi, jadi pada saat mereka nemuin ini popcorn langsung ngabari gw. Dia bilang ini popcornnya ada rasa Macha loh dan berasa banget. Berhubung tanggal 1 Mei kemaren gue janjian ketemuan sama adik gue di Hongkong, dibawain lah si popcorn ini.

Ga tanggung tanggung gw dibawain 3 bungkus. Satunya rasa Macha bungkus kecil sendiri trus ada 2 bungkus lagi yang gedean isi 3 rasa. Yang satu versi manis ada rasa butterscotch, bubble gum dan black sesame. Trus ada yang asin rasa cajun, wasabi dan tom yam.

Yang asin belon cobain. Kalo yang manis sudah. Emang mantep rasa machanya. Katanya yang butterscotch juga favorit disana. Suami gw suka yang butterscoth. Lumayan manis sih karna setiap bijinya hampir terbalur gulanya. Gue suka makannya sembari ngeteh. Jadi ga begitu kemanisan cuma ga brani banyak banyak juga. Inget timbangan haha.

Buat yang kepengen coba bisa dibeli di ION , Singapore.
Ada nomer teleponnya di website http://www.cornery.com/

Monday, May 9, 2011

Beijing Road, Guangzhou

Perempatan didepan Beijing Road, Guangzhou :

Ga rame kalo bukan Beijing road, Guangzhou :
 Ga nyangka sudah hampir 10 tahun gue baru kembali ke tempat ini. Banyak perubahan, ya iyalah, siapa yang ga tau perkembangan negri China yang begitu cepet. Tepatnya minggu kemaren gue ke sini. Sebenernya tujuan utama ke Guangzhou bukan jalan2, tapi namapun perempuan ye, jago kan menyelam sambil minum airnya :P.

Pas nyampe kebetulan sudah sore menjelang malam. Gue mikir kalo nunggu besok baru jalan jalan kok rasanya masi kepagian buat istrahat. Akhirnya gue keingetan ada daerah di Guangzhou yang buka sampe malam banget, yaitu Beijing Road.

Ya udah kita naik bus dari depan hotel, setelah nanya sama orang orang yang di bus stop, ternyata ada bus dari sana yang sampe langsung ke Beijing Road. Ya sudah kita naik deh. Cuma 2 rmb sudah sampe disana. Mungkin buat yang tidak mengenal huruf mandarin agak kesulitan untuk naik bus disana karna semua stop an bus disana tidak ada bahasa Inggrisnya. Ya udah naik taxi aja, ngomong : beijing lu , pasti supir taxi sudah apal mati dah.

Hampir semua orang menyarankan untuk kesini kalo ke Guangzhou. Memang enak sih. Mau shopping di mall ada, mau yang tawar menawar ada juga, ato mau cari makan, juga ada.

Yang unik di jalan ini adalah, ada jalan peninggalan jaman dahulu. Jaman dinasti gitu katanya. Lokasinya ga jauh dari perempatan yang difoto pertama.



Kuliner sepanjang Beijing road, Guangzhou:

Sunday, May 8, 2011

TO : Pulang Liburan

Dress: Zara [my fav style buat summer thn ini : "rok sapu sapu lantai"]
Bag : LC Le Pliage
Spinner luggage : ga inget soalnya baru beli :P
Shoes: Bata
Maapkeun mukaku yg letoy kurang tidur dan kebanyakan makan :P
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...