Saturday, July 9, 2011

Everest Base Camp



A must visit place kalo ke Tibet. Everest Base Camp [EBC] ini ada dua di dunia, yang satu di Nepal, satunya lagi di Tibet. Ketinggiannya mencapai 5200m untuk EBC Tibet. Biasanya banyak yang kena Acute Mountain Sickness [ AMS] diperjalanan menuju EBC atau pada malam hari di tenda EBC. 

Pada saat kita berhenti untuk makan diperjalanan, gue udah ngeliat ada 2 orang cewek yang udah kena AMS.  Jadi deg degan sendiri sih. Abis gue liat itu orang udah lemes banget dan lagi ditolongin sama temen temennya. Dikasi oksigen dan dikasi obat. Duduk aja mereka udah ga kuat. Setress bener gue liatnya. 


Setelah selesai makan, kita langsung menuju EBC. Untungnya selama diperjalanan kita aman aman saja. Cuma kata guide kita, kadang AMS bisa munculnya malam hari karna malam hari itu kadar oksigen lebih tipis daripada siang hari. Jadi kita tetep was was, jaga makanan dan banyak minum air putih aja. 


Dalam bahasa Tibet, Mt. Everest adalah Mt. Qomolangma. Duh gue susah bener inget kata yang satu ini. Tapi kalo lo ngomong Everest, orang Tibet pada ngerti, lah kl gue ngomong sama orang China, mereka kaga ngerti. Musti bilangnya  Zhūmùlǎngmǎ Fēng baru pada ngerti. 


Kita tiba di EBC itu udah sore sekitar jam 4an , trus masukin barang ke tenda penginapan. Kita nginap di Tingri Friendship Hotel, namanya doang hotel tapi ini modelnya tenda ala Tibetan. Ternyata rumah / tenda orang Tibet ini modelnya kotak kotak dan bagian dalamnya itu dikelilingi oleh sofa ala Tibetan. Jadi sofa ini yang dipake sebagai tempat tidur pada malam harinya. Bagian tengahnya itu ada meja meja dan perapian. Biasanya perapiannya nyala sambil dipakai buat masak air panas. 


Yang punya tenda namanya Pema, jadi kalo butuh apa apa tinggal minta sama Pema. Sayangnya dia cuma bisa bahasa Tibet jadi teteup musti manggil guide atau supir kita untuk di translate. Pema juga yang nyiapin makan malam buat kita di tenda. Dan pada saat tidur kita akan diselimutin sama Pema, katanya kita ga ngerti pake selimut ala mereka supaya anget sepanjang malam. Dan pas kita udah ambil posisi tiduran, Pema langsung sigap masangin selimut. Dan gue juga berasa pas malam - malam dia sempet bangun buat ngecekin selimut kita masi bener ga. 






Ini kira kira penampakannya:




Setelah santai - santai sebentar kita siap siap naik ke atas. Jadi dari tenda EBC itu kita bisa naik lagi ke atas, ke bagian yang lebih jelas untuk view Mt. Everestnya. Satu orang dikenakan biaya 25 RMB untuk naik bus yang disediakan khusus, tidak bisa bawa mobil sendiri. Naik dong kita haha. Ternyata musti manjat lagi ke tempat yang disediakan khusus untuk motret. Mayan deh, ini udah anginnya super kenceng plus ngos ngosan pastinya. 
Sayangnya sore itu puncak Everestnya ketutupan awan, tapi kita tungguin 10 menitan akhirnya muncul deh. Langsung deh buru buru foto foto, karna anginnya kenceng banget jadi sebentar lagi awan sebelah sono bakal nutupin puncaknya lagi. 


Tadinya kita mau foto foto pakai bendera Indonesia, tapi setelah minta ijin ternyata tidak boleh. Peraturannya tidak boleh mengeluarkan apapun yang bersifat kenegaraan. Ya sutralah jangan cari perkara haha. 


Dan masuk ke Everest Base Camp ini kudu bayar loh. Harga dibawah itu selain harga menginap di tenda. 

Entrance fee of Everest Base Camp = Y400 for a 4-wheel car plus Y180 per each tourist and each tour guide(driver is free to enter, tour guide isn't free to enter, you should pay for the entrance fee for the tour guide also). 
For a 1-person group, you should pay RMB 400 + 180 * 2 = RMB 760.
For a 2-person group, you should pay RMB 400 + 180 * 3 = RMB 940.
For a 3-person group, you should pay RMB 400 + 180 * 4 = RMB 1120.
For a 4-person group, you should pay RMB 400 + 180 * 5 = RMB 1300.


Pas kita balik ke tenda, nyantai nyantai lagi, eh Mt. Everestnya kelihatan sejelas jelasnya. 
 Kalo yang ini fotonya pas diatas: 


Pada saat di tenda, Pema bingung, nawarin Yak Butter Tea, minuman khas orang Tibet,  ditolak, nawarin air anget, ditolak juga haha. Maklum bo, kita kaga bisa minum Yak Butter Teanya trus kalo air anget kadang kadang ada baunya, jadi mendingan minumnya air mineral botolan. Cuma Pema ga putus asa, dia keluar dari ruangan belakang trus nawarin kita makanan , katanya guide kita itu makanan khusus hari raya. Kebetulan pas kita datang itu orang Tibet lagi ada peringatan hari raya. *lupa nama hari rayanya padahal sudah dikasi tau sama guide* 




Makan pagi di EBC, namanya Tsampa  , guide kita sama supir yang makan. Kita cuma icip icip aja, agak aneh rasanya haha. Jadi roast barley yang sudah berbentuk bubuk itu diseduh sama Yak butter tea. Kalo mau manis bisa pakein gula. 


Foto bareng Pema sebelum meninggalkan EBC:


Di EBC itu ada China Post, mungkin masuk kategori kantor pos tertinggi didunia ya.  Berguna banget deh nih kantor pos karna tiket masuk EBC nya berbentuk post card. Jadi bisa langsung ngirim ngirim deh. Cuma kita nyampenya kesorean dan cabutnya kepagian jadi si China post masi tutup. 

Pada saat meninggalkan EBC kita mampir ke Rongbuk Monastery , tapi sayangnya ga boleh masuk karna lagi ada perayaan. Rongbuk ini ada di film 2012, cuma kalo di film versi lebainya menurut kita.


Kesan dan pesan dari EBC:
1. Kalo sore hari dan malam itu angin disana kenceng banget, beda dengan pagi hari. Dan cuaca pagi harinya itu biasanya cerah. Kalau mau naik ke atas, saran gue sebaiknya pagi hari saja. Puncak gunung pun keliatan jelas. Bisa dilihat dari foto pertama. Itu kita ambil pagi pagi dari tenda. 
2. Bawa jaket tahan angin [gortex] dan sepatu hiking. Kalo bisa bawa jaket tebel juga karna pagi dan malamnya dingin banget, kita datang mei itu itungannya spring, kalo malam bisa minus 10an, kalo pake juga minus tapi ga separah malam. 
3. WC nya ya ampunn deh. Jadi kita buang airnya disamping kali yang ada dideket wc. Dan hampir semua orang melakukan hal yang sama. Jadi cuek saja, yang penting plong haha. 
4. Jangan harap ada air buat cuci muka, sikat gigi yak. Siapin air mineral aja kl mau sikat gigi. Bawa pembersih mukanya model tissue basah. 
5. Sebelum kita ke Tibet, kita sudah dapat masukan dari beberapa orang yang sudah ke EBC, katanya selimut di EBC itu bau dan kotor. Ternyata di tenda kita enggak loh. Jadi saran gue buat jaga - jaga, boleh bawa sleeping bag sendiri aja. 
6. Bawa senter / head lamp, berguna banget kl malam malam mau buang air dipinggir kali :D
7. Bawa topi kupluk atau muti function headband. 

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...