Sunday, August 14, 2011

Lake Manasarovar























Lake Manasarovar berdasarkan wiki :
 is a fresh-water lake in Tibet Autonomous Region of China approximately 800 kilometres (500 mi) from Lhasa. To the west of Lake Manasa Sarovar is Lake Rakshastal and towards the north is Mount Kailash. It is the highest body of freshwater in the world.
Danau ini merupakan Holy Lake buat orang orang Tibet dan orang India. Mereka juga melakukan Kora mengelilingi danau ini. Gila deh Kora disini sama halnya dengan Kora di Kailash. Ga keliatan ujungnya booo...  guede banget nih danau.
Pada saat sampai, Karma, guide kita ga banyak cerita tentang danau ini. Dia cuma bilang danau ini merupakan Holy Lake dan banyak orang India yang datang. Malah mereka kalau sudah sampai kesini itu bela belain nyebur.Konon katanya dengan mandi di danau ini bisa membersihkan dosa dosa mereka.  Walah ga kebanyang tuh dinginnya air danau Manasarovar.

Tadinya kita punya misi iseng. Yuk nyobain nyebur, secara kita tinggal di penginapan persis didepan danau. Tapi kata Karma kalo mau nyebur pinggir danaunya sendiri ya dan hati hati karna kalo salah nginjek nanti tanah disekitar pinggiran danau itu bisa masuk ke dalam. sampai sepinggang. Yah serem amat ya bo ..
Akhirnya kita urungkan niatnya dan besokan paginya kita coba jalan jalan ke pinggir danau deh, mau nyoba nyentuh airnya. Tapi ternyata susah bo .. tanahnya agak agak bikin geli ngilu gitu deh kalo diinjek. Alhasil kita cuma motret2 aja.

Dibawah ini foto tempat kita menginap. Lokasinya tepat didepan Danau Manasarovar. Penginapan ala kadarnya tapi masi masuk kategori bisa gue terima hahaha. Sama seperti di Kailash, disini banyak anjingnya juga. Jadi kalo malam malam mau ke WC, kudu hati2 deh.

 Ibu penginapan lagi masakin buat tamu yang lain. Malam itu kita ga makan abis kita ga bisa terima bau yang ada dalam ruangan makan. Rada rada bikin eneg jadi mendingan ga makan deh.

Ini penampakan dalam kamar yang rada berantakan setelah kita tidurin :D

Ini dong WC nya:
Berhubung WC nya ga layak digunakan jadi kita menganggap batu batu yang tersusun dengan rapi di depan penginapan itu adalah WC yang belom jadi haha. Jadi semua urusan kebelakang kita selesaikan disitu. 

3 comments:

ruthwijaya said...

langit di tebet biru2 banget ya Jen... tempat ngebersihin dosa emang gitu kali ye...langitnya bersih & biru :D
di jkt tmpat buat dosa langitnya butek *mulai ngawur* hahaha

Jenny Jule said...

huahua dasar lo lagi ngawur ngomen.. Tebet apa Tibet cep haha.

Hanggono Okamura Silitonga said...

hah, menyenangkannn sekali, thrillnya berasa banget

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...