Thursday, March 24, 2011

Pia Tradisional

Kemaren iseng iseng jalan ke tempat favorit gue di Shanghai, namanya Cheng Huang Temple, dimana dikenal juga namanya Yu Garden. Kebetulan pas ada Food Expo. Tau gini gw ga makan dulu pas kesono. Rame banget macem macem makanannya. Cuma ada satu yang paling menarik hati gue, yaitu Pia. Pia yang ini dibikin secara tradisional.

Pertama gue liat ada enci2nya yang ngebulet-buletin pianya dan diisi. Isinya ada kacang ijo, black sesame, sama apalagi deh gue lupa.  Trus dioper ke anak buah lainnya.

Operan pertama ke engko yang masang sesame seed nya. Jadi permukaan pia nya dibalur dengan sesame seed, penuh deh. Yah tidak lupa si engko masang sesame seed nya sambil gaya. Pake tampah gede, trus ngebalikinnya langsung sekaligus, macem orang dulu ngebersihin beras pake tampah. Cuma si engko lemparnya tinggi banget. Setelah beberapa kali dibalik baru dioper ke engko satunya yang bertugas memanggang.


Nah manggangnya yang unik. Mereka bener-bener pake arang dan masi tradisional banget. Jadi bagian atas dr alat ini ada arangnya, trus digerakan pake tenaga manusia. Si engko yang naik turunin alatnya. Sebentar naik sebentar turun. Mungkin untuk mencegah untuk tidak gosong.




Nah setelah selesai si engko ngangkatin pia nya dioper ke sebelah, bagian penjualan. Sayang gw lupa motret bagian penjualannya. 

Akhirnya gue nyobain juga. Penasaran sama rasanya. Harganya 2rmb per pcs [sekitar Rp. 2700]. Agak mahal sih kalo buat ukuran pia disini.Dan ukurannya lebih kecil dan lebih tipis dari pia di Indo. Tapi setelah gue makan dan ternyata rasanya enak banget. Gue kurang suka makan pia begini kecuali yang buatan Medan ato Betesoh Malaysia. Sampai hari ini masih kebayang - bayang pengen kesono buat beli ini doang haha.

Ini penampakan yang gue beli. Gue beli yang rasa Green Tea. Ga ada rasa green teanya sama sekali sih cuma enak. Pas dikunyah berasa wangi sesame nya.



0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...