Tuesday, September 27, 2011

Chuan Chuan Xiang

Yah gue ga tau nama internasionalnya apa, tapi kalo mandarin namanya Chuan Chuan Xiang 串串香. Terkenal banget di Sichuan. Jadi sebenernya makanan ini ga beda jauh sama hot pot kesohoran dari sana juga Ma La Hot Pot 麻辣火锅. Hot pot dengan kuah yang dominan dengan minyak berwarna merah dengan cabe dan biji andaliman kering. Ma La itu sendiri adalah biji andaliman yang sering dipakai dimasakan orang Batak. Wangi banget tapi kalo kegigit bikin kebas lidah.

Nah Chuan Chuan Xiang ini bedanya sama hot pot itu adalah dia berbentuk tusukan. Makanya namanya chuan chuan 串串 yang berarti tusukan. Lihat saja tulisan mandarinnya pun mirip seperti gambar tusukan sate. Jadi pada saat mesen kita pilih sendiri ke bagian rak yang berisi tusukan aneka ragam sayur, tahu, telor, daging, sosis dan bakso. Biasanya untuk daging mereka akan tempatkan di lemari pendingin.

Yang dibawah ini adalah Chuan chuan xiang juga tapi modelnya hot pot masak sendiri. Kita waktu itu makan di Tibet. Sudah pernah gue post di sini.
Kalo Chuan chuan Xiang model seperti foto diatas sudah sering gue makan waktu jaman gue sekolah ke China. Biasanya kita kalo weekend makan rame rame sama temen sekolah. Tapi kalo yang kita ketemuin di Chengdu, Sichuan ini rada beda sama yang biasa karna yang di Chengdu ini datangnya didalam baskom yang terbuat dari tanah liat. Ih jadul banget dan menarik banget deh.

Trus dimakannya pakai cocolan cabe kering diaduk bubuk kacang dan bubuk biji andaliman atau minyak wijen. Kalo yang bisa makan pedes bisa nambahin cabe rawit potong. Cabe kering disini bukan sembarang cabe, beuh pedesnya ampun deh bikin garuk garuk kepala hahaha.

Setiap meja pasti ada sebaskom Chuan chuan Xiang. Makan Chuan chuan Xiang ditemanin bir dingin. Mantappp.
Serunya lagi setelah kelar makan kita ngelihatin yang ngitungin tusukannya. Tadinya kita mikir gile deh itu orang orang pada makannya segunung, gempor deh yang ngitungin tusukannya. Ternyata pas giliran kita diitung kita baru ngeh, ternyata mereka pake timbangan digital buat ngitunginnya. Jadi tusukan itu terbagi 3, perbedaannya panjang pendeknya. Gue ngeh kalo yang paling panjang yang paling murah biasanya bagian sayur dan tahu. Yang lain gue ga ngerti deh, terserah yang ngitungin aja hahha. Setelah dipilah2 tusukannya trus ditimbang deh. Ternyata ditimbangan itu sudah di set berat dari 1 tusukan, jd dari total berat tusukannya ketauan deh berapa banyak tusukan yang kita habiskan.
Jadi kalo punya kesempatan ke Chengdu, Sichuan jangan lupa cobain makanan ini. Bisa tanyakan ke penduduk setempat atau front office hotel anda bisa nemuin makanan ini dimana. Banyak banget kok disana. Kebetulan ini kita nemu pas lagi jalan jalan keliling kota dan ga inget alamatnya jadi ga bisa gue share disini.

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...