Sunday, June 5, 2011

Tibet Oh Tibet

Tibet oh Tibet, bolekah kami berkunjung ? Inilah yang jadi pertanyaan gue sudah seminggu ini.

Tadinya gue kaga pengen ngebahas dulu sebelum gue sampai kesana, karna gue punya kebiasaan tidak suka mengumbar segala sesuatu yang masi dalam perencanaa. Malah kalo sudah diomongin kemana - mana yang ada lebih sering ga jadinya.Tapi berhubung lagi nunggu Tibet Travel Permit-nya [TTP] agak gregetan jadilah gue nulis postingan ini.

Jadi idenya ini muncul pada saat tahun lalu pas gue lagi pulang ke Indo. Gue lagi ngeluarin unek - unek gue ke adik gue Jt. Gue bilang Jet, kan gue tahun 2011 rencananya mau hamil, nah pasti setelah gue hamil dan gue melahirkan, pasti aktivitas travelling kayak waktu sekarang gini bakal kepending lama deh. Gimana kalo  sebelum gue hamil, kita jalan - jalan yuk kemana yang seru.

Pertama gue bilang kita ke Jepang aja deh yuk. Backpacker aja deh abis disana mahal - mahal dan gw ga mau cuma ke Tokyo doang. Trus kata Jt, lah kalo ke Jepang lo kapan aja bisa. Bawa anak pun bisa. Gimana kalo kita ke Tibet. Kalo Tibet kan kita kudu punya stamina okeh, secara lo nanti makin lama makin tua *sial*, pasti stamina udah ga joss lagi. Yang ada lo sesak napas sambil mikir anak dirumah haha *lebayy*. Tapi gue juga setuju sih sama apa yang dia bilang.

Ya udah kita ke Tibet aja deh. Nah maret kemaren mulai deh kita google dan cari - cari tau. Oh ternyata kita musti bikin TTP sekalian visa China.Akhirnya cari punya cari kita nemu orang yang bisa dipercaya yang berlokasi di Lhasa *ibukotanya* untuk ngurusin TTP, mobil yang akan kita pake selama travel disana aka landcruiser 4x4 karna disana jalannya agak agak extrim dan ada private guide yang bakal nemenin kita selama jalan disana. Asik deh. Tapi dari pihak sana mengatakan kalo Tibet masi tutup buat foreigner sampe bulan Mei. Ya udah kita nunggu aja. Toh kita kapan aja bisa dan lagi mau susunin jadwal buat kedatangan bonyok juga. Dimana mereka ga mungkin ikut kita ke Tibet.

Trus kita ngumpulin orang juga biar pas, akhirnya terkumpul 6 orang. Tapi berhubung yang 2 orang kantoran dan kita menyusun tripnya 20 hari. Ya udah ga mungkin banget minta cuti sampe 20 hari, akhirnya 2 gugur. Yang satu lagi berhubung di Amrik dan lagi perpanjang ijin tinggal dan ga boleh meninggalkan Amrik jadi gugur juga. Jadi tinggal gue, JT dan Jolly. Tadinya Jolly yang adik gue itu sudah siap - siap resign karna dalam pemikiran dia juga ga mungkin dia dikasi cuti 1 bulan. Yah dia butuh 1 bulan karna sekalian pengen kangen - kangenan lebih lama sama kakaknya haha. Tapi ternyata pak boss sangat baik. Cuti 2 bulan disetujui dan dikasi uang saku SGD dan RMB. Anjritt nemu dimana bos macem ini.

Pada bulan Mei akhirnya Tibet dibuka buat foreigner. ASik deh. Tp dari pihak bonyok belon ada kepastian kapan mau ke Shanghai. Akhirnya kita coba nunggu lagi deh.  Nunggu punya nunggu lagi, akhirnya dari pihak Tibet bilang, bulan Juni 25, bakal ditutup lagi alias pada tanggal 25 semua foreigner yang ada disana harus keluar dari Tibet. Lah piye buru - buru amat. Ya sudah langsung deh kita memutuskan untuk ngurus yang ke Tibet dulu daripada nunggu kabar dari bonyok yang ga jelas.

Semua data kita bikin super kilat. Kalo untuk masalah visa berhubung gue sudah dsini jadi gue sudah megang visa China. Adik gue JT dan Jolly bikin visa China kebut sehari. Hari ini drop besok jadi, wuih pas besokannya deg degan, bener jadi ga. Akhirnya bener jadi. Setelah itu semua data kita fax ke Lhasa dan proses TTP pun segera dilakukan.

Berdasarkan info dari sana, proses TTP memakan waktu paling lama 1 minggu [ 7 hari kerja]. Dan akan langsung dikirim ke gue pake jasa pengiriman kilat. Karna rencana kita masuk Tibetnya by air jadi TTP yang kita bawa harus asli. Beda sama yang naik kereta, boleh membawa copian permit.  Sedangkan kalo naik kereta butuh 48 jam *edited* untuk samapai ke Tibet dan katanya yang ngurusin udah ga keburu karna kita ambil tripnya yang 20 hari.

Setelah 2 hari kemudian, pihak Tibet ngabarin kita kalo permitnya diperkirakan baru bisa diambil tanggal 3 Juni, dan kita harus masuk Tibet paling telat 10 Juni. Jadi dengan demikian kita ga bisa pake intinerary yang 20 hari yang sudah dia kasi ke kita by email. Musti ubah rute nih katanya. Ya sudah gue bilang ga papa  tapi kita liat aja nanti, kalo memang kelarnya lebih awal kita bisa masuk tanggal 6 Juni aja. Jadi ubah intinerarynya nanti aja.

Dan dua hari ini kita selalu dapat kabar dari sana bahwa permit kita masi belom keluar - keluar. Padahal yang 2 sudah keluar, ini ada 1 lagi masi belom keluar, total ada 3. PAdahal biasanya yang ga keluar ini paling gampang prosesnya. Diapun bingung kenapa bisa begini. Apakah pemerintah Tibet lagi ada rules baru lagi ? Semua masi pertanyaan deh.

Jadi setelah tanggal 3 kemaren belon ada kabar baik dari sana. Akhirnya kita musti nunggu lagi sampe tanggal 6 Juni lagi deh. Kalo keluar kita bisa berangkat tanggal 10 Juni, dan intinerary diubah menjadi 15 hari. Ga papa deh kalo keluarnya baru nanti tanggal 6 atau 7 Juni, yang penting keluar :D.

Tapi kita ga putus asa. Travel insurance tetep kita beli. Pertama kalinya kita travelling pake acara beli travel insurance. Yah medannya bukan medan biasa sih, jadi atas saran dari yang ngurusin dia bilang sebaiknya beli travel insurance. Yang ditakutin sih cuma sesak napas dan musti dirawat lebih serius. Harap maklum dataran super tinggi bo, oksigennya rada tipis apalagi dibeberapa area yang masuk dalam daftar kunjung kita seperti Everest Base Camp. Dan kalo orang biasa kesana memang banyak ngalamin sesak napas dan altitude sickness. Tapi yah mudah - mudahan tidak ada yang serius.

Obat untuk menghindari altitude sickness yang berlebihan masi kita cari karna di Jakarta tidak ketemu yang namanya Diamox. Tapi kita sudah dibantu sama salah satu teman yang berprofesi dokter untuk membeli merk lain. Yang penting fungsinya sama :D.

Harap harap cemas euyy. Tetap semangattt !!
*kalo ga keluar banting stir ke tempat lain =  menghibur diri*

0 comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...